Fadzli Far East - Lahad

Fadzli Far East - Lahad

Sudahkah kita sudah bersedia
Untuk hadapi hari kematian
Jasad terbujur kaki terlunjur
Dan mata pun terpejam tangan berkiam

Tinggalah harta sanak saudara
Nama dan pangkat tiada gunanya
Hanya amalan dibawa bersama
Sebagai bekalan bertemu Yang Esa

Tubuh yang dingin diberi mandi
Air dijirus berulang kali
Berkapur barus dan air mawar
Serbuk cendana dan minyak attar

Kain dan kapas berwarna putih
Itu pakaian yang telah dipilih
Jasad dikafan berlapis-lapis
Diiring esakkan suara tangis

Selesai dikafan dan disembahyang
Berbaris semua orang yang tersayang
Menadah tangan doa dibacakan
Lalu diusung ke perkuburan

Lahad ternganga menunggu mangsa
Khidmat terakhir insan di dunia
Apakah menjadi taman di syurga
Ataukah gerbang ke pintu neraka

Lagu: Fadzli FarEast
Lirik: ITO Lara

Wali - Takkan Pisah

Wali - Takkan Pisah

Sayang aku ingin berbicara kepadamu
Tentang apa yang tengah aku rasakan
Ada apa ada apa katakanlah semuanya
Ku kan dengar kan duhai cintaku

Bila nanti orangtuamu tak meridhoi
Dengan apa yang ku rasakan padamu
Semua orangtua ingin yang terbaik untuk anaknya
Begitupun orangtuaku

Kau takkan tinggalkan ku
Takkan pernah sayangku
Janjimu janjiku untukmu

Takkan ada yang pisahkan kita
Sekalipun kau telah tiada
Akan ku pastikan
Ku kan memeluk menciummu di syurga

Jangan kau pergi tinggalkan aku
Bawa aku kemana kau mau
Janjiku padamu, jiwa dan ragaku
Matiku pun ku mau

(Kau takkan tinggalkanku, takkan pernah sayangku
Janjimu janjiku untukmu)

Takkan ada yang pisahkan kita
Sekalipun kau telah tiada
Akan ku pastikan
Ku kan memeluk menciummu di syurga

Jangan kau pergi tinggalkan aku
Bawa aku kemana kau mau
Janjiku padamu, jiwa dan ragaku
Matiku pun ku mau
Janjiku padamu, jiwa dan ragaku
Matiku pun ku mau….

Reena Nicky - 3 Kali Disakiti

Reena Nicky - 3 Kali Disakiti

Aku tahu
Kau tak mencintai ku
Aku sedar kau bukan untuk ku

Mengapa dulu
Kau kata cinta pada ku
Tetapi kini kau dustai aku

1 kali
Kau buat ku kecewa
2 kali
Kau buat ku merana
3 kali
Kau lukai hati ku
Cukup cukup sudahlah

1 kali
Kau buat ku kecewa
2 kali
Kau buat ku merana
3 kali
Kau lukai hati ku
Cukup cukup sudahlah

Mengapa dulu
Kau kata cinta padaku
Tetapi kini kau dustai aku

1 kali
Kau buat ku kecewa
2 kali
Kau buat ku merana
3 kali
Kau lukai hati ku
Cukup cukup sudahlah

1 kali
Kau buat ku kecewa
2 kali
Kau buat ku merana
3 kali
Kau lukai hati ku
Cukup cukup sudahlah

1 kali
Kau buat ku kecewa
2 kali
Kau buat ku merana
3 kali
Kau lukai hati ku
Cukup cukup sudahlah

1 kali
Kau buat ku kecewa
2 kali
Kau buat ku merana
3 kali
Kau lukai hati ku
Cukup cukup sudahlah
Cukup cukup sudahlah

Lagu & Lirik: Ully Ramdhan & Impian NS

Zarul - Jangan Pernah

Zarul - Jangan Pernah

Seandainya aku luahkan semua yang tersimpan
Sejujurnya adakah engkau akan mendengarkan
Menyambut rasa menghapuskan segala beban jiwa
Tanpamu hilang semua harapanku

Jangan pernah katakan jika
Jangan pernah kata kau bisa
Pergi tinggalkan aku

Senafas pun takkan ku mampu
Menjalani hidup tanpamu
Terlalu jauh aku mencintakanmu

Jangan pernah katakan jika
Jangan pernah kata kau bisa
Pergi tinggalkan aku

Jangan pernah katakan jika
Jangan pernah kata kau bisa
Pergi tinggalkan aku

Senafas pun takkan ku mampu
Menjalani hidup tanpamu
Terlalu jauh aku mencintakanmu
Terlalu jauh aku mencintakanmu

Azharina Azhar - Sekian Terima Kasih

Azharina Azhar - Sekian Terima Kasih

Remuk jantung hatiku
Kau pukul dengan janji palsu
Kau kembali dengan yang baru
Setelah lama aku tunggu

Mana janji kau setia
Bukan mudah aku lupa
Ingin saja ku teriak
Hilang sesak di dada

Jelaskan saja apa kau rasa
Saat kau menduakan cinta
Kecewa aku bahagiamu
Jelaskan saja

Aku dah jemu kasih
Aku dah jemu kasih
Aku dah jemu kasih
Sekian terima kasih

Indah bila dibayangan
Tapi parah dicurahkan
Kau buat satu permainan
Bagi aku dipermainkan

Mana janji kau setia
Bukan mudah aku lupa
Ingin saja ku teriak
Hilang sesak di dada

Jelaskan saja apa kau rasa
Saat kau menduakan cinta
Kecewa aku bahagiamu
Jelaskan saja

Aku dah jemu kasih
Aku dah jemu kasih
Aku dah jemu kasih
Sekian terima kasih

Mana janji kau setia
Bukan mudah aku lupa
Ingin saja ku teriak
Hilang sesak di dada

Jelaskan saja apa kau rasa
Saat kau menduakan cinta
Kecewa aku bahagiamu
Jelaskan saja

Aku dah jemu kasih
Aku dah jemu kasih
Aku dah jemu kasih
Sekian terima kasih

Terima kasih segalanya

Elizad Sharifuddin - Hai Yaya

Elizad Sharifuddin - Hai Yaya

Tak terasa masa yang berlalu
Makin jelas usia dewasaku
Kini aku tinggal aku
Tiada di belakangku
Menempuh pahit manis dunia

Salahkah ku jika ku bermimpi
Mana tahu jadi realiti
Kerna aku tetap aku
Walau berkali ku jatuh
Berkali kan ku bangun semula

Hai ya ya ya
Bebaskanlah
Hai ya ya ya
Terbang tinggi
Buka mata teruskan tawa
Hingga mimpi menjadi nyata
Kau mampu jadi apa saja

Tiap kali hujan membasahi
Yakinkanlah adanya pelangi
Dari malam hingga pagi
Sehingga terik mentari
Menari dan teruslah menari

Hai ya ya ya
Bebaskanlah
Hai ya ya ya
Terbang tinggi
Buka mata teruskan tawa
Hingga mimpi menjadi nyata
Kau mampu jadi apa saja

Pabila ragu datang mengganggu
Yakinlah saja pada dirimu
Hilangkan resah dalam hatimu

Biarkan saja orang berkata
Biarkan saja gagal melanda
Masanya nanti pastikan tiba

Buka mata teruskan tawa
Hingga mimpi menjadi nyata
Kau mampu jadi apa saja

Hai ya ya ya
Bebaskanlah
Hai ya ya ya
Terbang tinggi
Buka mata teruskan tawa
Hinggi mimpi menjadi nyata
Kau mampu jadi apa saja

Lagu & Lirik: Faizul Sany, Omar K & Ezra Kong

Pop Shuvit - Ingat Kau Bagus

Pop Shuvit - Ingat Kau Bagus

Ok mungkin ini satu cerita
Bukan rekaan semata-mata atau lagenda
Cuma mahu berkongsi apa yang telah ku rasa
Jadi mari adik abang kakak dan ibu bapa

Cerita si polan nak jadi kaya dan popular
Umur budak sebatang jagung dah berlagak tua
Kerna ada beberapa kerat yang suka suka
Berbekalkan janji manis yang tak dapat dikota

Ceritera ini bukannya drama swasta
Mahupun sketsa Johara
Inilah realiti kota raya
Yang kaya raya dengan dosa

Mengapa
Mengapa engkau lupa
Betapa kecilnya kita di mata Pencipta

Mengapa
Mengapa engkau lupa
Betapa kecilnya kita di mata Pencipta

Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau kau kau
Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau ingat kau bagus tidak sekali
Kulit liat tebal mungkin tidak lagi
Dengarlah pesananku jangan sekali
Sekali kau bangga diri merana nanti
Ramai yang datang ramai yang pergi
Ku masih di sini tegak berdiri

Ceritera ini bukannya drama swasta
Mahupun sketsa Johara
Inilah realiti kota raya
Yang kaya raya dengan dosa

Mengapa
Mengapa engkau lupa
Betapa kecilnya kita di mata Pencipta

Mengapa
Mengapa engkau lupa
Betapa kecilnya kita di mata Pencipta

Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau kau kau
Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau ingat kau bagus tidak sekali
Ramai yang datang ramai yang pergi
Kau ingat kau bagus tidak sekali
Ku masih di sini tegak berdiri

Mengapa
Mengapa engkau lupa
Betapa kecilnya kita di mata Pencipta

Mengapa
Mengapa engkau lupa
Betapa kecilnya kita di mata Pencipta
Mengapa

Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau kau kau
Kau kau kau
Kau ingat kau bagus

Kau ingat kau bagus tidak sekali
Ramai yang datang ramai yang pergi
Kau ingat kau bagus tidak sekali
Ku masih di sini tegak berdiri

Hafiz Hamidun - Yang Dinanti

Hafiz Hamidun - Yang Dinanti

Iwan Kisra berantak bergegar
Sang Raja Parsi pun kebingungan
Empat belas anjungnya yang teguh
Berjatuhan menyembah ke bumi

Rasulullah hadirmu dinantikan
Rasulullah dirimu didambakan
Dan obor lambang kemegahan sembahan Majusi
Terpadam dan tiada lagi

Rasulullah kau insan terpuji
Rasulullah telah lahir kini
Dan Tasik Sawwah yang indah penyeri istana
Tertimbuslah sudah

Bintang Ahmad telah terbit di langit
Sang pendeta Yahudi pun bertempik
Kota Makkah dipenuhi cahaya
Petanda kelahiran insan mulia

Rasulullah hadirmu dinantikan
Rasulullah dirimu didambakan
Abdul Mutalib nenda tercinta
Bebaskan hambanya kerana terlalu gembira

Rasulullah kau insan yang terpuji
Rasulullah telah lahir kini
12 Rabiulawal di Tahun Gajah
Detik gemilang abadi

Rasulullah hadirmu dinantikan
Rasulullah dirimu didambakan
Dan obor lambang kemegahan sembahan Majusi
Terpadam dan tiada lagi

Rasulullah kau insan yang terpuji
Rasulullah telah lahir kini
12 Rabiulawal di Tahun Gajah
Detik gemilang abadi

Lagu: Hafiz Hamidun
Lirik: ITO Lara

Ayda Jebat - Bawaku Berkelana (OST Moana)

Ayda Jebat - Bawaku Berkelana (OST Moana)

Ku merenung seluas lautan
Mengenang kehidupan
Sepi dalam gelora

Andai masa dapat ku putarkan
Menghuraikan persoalan
Namun apalah daya

Jejak langkahku
Penuh berliku
Takdir hidupku
Saling menuju
Destinasi laman larangan
Dalam ramalan

Lihatlah ufuk yang menyeru namaku
Lembayungnya mempersona
Biarlah bayu membawaku meneroka
Berkelana...
Melayari mimpi langit tak bertepi

Walau mereka berbahagia
Nan ceria dipersada
Akur dengan aturan

Semua di pulau indah ini
Menggalas aspirasi
Menjadi azimat hati

Akan ku genggam menjadi azam
Mendakap mercu serinya alam
Namun hatiku bagaikan lesu
Apa mahuku

Lihatlah langit yang membiru menyeru
Memayungi gelisahku
Sinarnya menerangi azam menyapaku
Menjelaskan perih hujungnya bagai permata

Lihatlah ufuk yang menyeru namaku
Lembayungnya mempersona
Biarlah bayu yang menderu membawaku
Mengembara
Berkelana

Atmosfera - Berakhirlah Sudah

Atmosfera - Berakhirlah Sudah

Berakhirlah sudah kisah kita
Dalam percintaan yang menyakitkan
Pengorbananku selama ini
Hanya sia-sia

Cintaku padamu begitu dalam
Di lubuk hatiku benar sungguh-sungguh
Namun semua hancur
Dengan permainan dan sandiwaramu

Bila malam tiba di dalam tidurku
Wajah ayumu menghias mimpiku
Namun itu semua hanya menyakitkan
Hati ini

Satu hari nanti bila kau bertemu
Dengan seorang kekasih barumu
Janganlah sekali sakiti hatinya
Seperti diriku

Bila malam tiba di dalam tidurku
Wajah ayumu menghias mimpiku
Namun itu semua hanya menyakitkan
Hati ini

Satu hari nanti bila kau bertemu
Dengan seorang kekasih barumu
Janganlah sekali sakiti hatinya
Seperti diriku

Kini tiada lagi tinggal kenangan
Saat bersamamu akan ku rindui
Air mataku mengalir di pipi
Aku menangis

Lagu & Lirik: Rayner Alexander Rupin

Putera Band - Rebahku Tanpamu

Putera Band - Rebahku Tanpamu

Pernah adanya dia
Dulu menemani aku
Sering dia bertanya
Adakah ku cintai dirinya

Iya, memang benarku
Sungguh-sungguh ku cintainya
Tapi dia dah berubah
Cintanya bukan lagi untukku

Resah.. bila malam ku merindu
Mengapa pergi tinggalkan aku
Mudah kau melepaskan diriku
Hancur hatiku tanpamu

Iya, memang benarku
Sungguh-sungguh ku cintainya
Tapi dia dah berubah
Cintanya bukan lagi untukku

Resah.. bila malam ku merindu
Mengapa pergi tinggalkan aku
Mudah kau melepaskan diriku
Hancur hatiku kau hampakanku

Tuhan hapuskanlah segala resahku
Berikanlah ketenangan
Agarku mampu berdiri lagi

Rebahku tanpa dia
Selama-lamanya ku rela
Padamkan api cinta
Yang terus menghantui diriku

Selamat tinggal pada kenangan
Selamat tinggal oh semuanya..
Selamat tinggal segala-galanya
Ku berharap takkan berulang lagi oooo..

Resah.. bila malam ku merindu
Mengapa pergi tinggalkan aku
Mudah kau melepaskan diriku
Hancur hatiku tanpamu

Lagu & Lirik: Aliya

Altimet - Amboi

Altimet - Amboi

Kalau tinggal rumah sewa tapi beli kereta mewah
Amboi amboi
Kalau mahu gaji besar tapi kerja sambil lewa
Amboi amboi

Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi

Mari-mari tuan puan akak adik abang dengar ini cerita
Ambil teropong kaca mata tengok jenguk dipersila
Nak panggil waras susah tak baik kalau gelar gila
Ni kes sebelanga susu rosak akibat dua tiga titik nila

Bila masuk kerja tak pernah on time
Lepas masuk kerja dia terus online
Tak boleh buat kerja sibuk jaga hal orang lain
Tangan mengelat, kaki mengular, mulut celupar, lambat masuk, awal keluar

Siapa makan cili dia rasa pedas
Siapa rasa pedas kata aku main cakap lepas
Ambil baju ukur kat badan sendiri
Baru tahu kena setepek ke tempias sipi sipi

Kalau tinggal rumah sewa tapi beli kereta mewah
Amboi amboi
Kalau mahu gaji besar api kerja sambil lewa
Amboi amboi

Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi

Tak baik tau pedas kaw kaw
Eh tak boleh gurau duduk surau
Ambil mc, royan kat FB, mengadu kat SB dan MCMC

Tarbiyah sentap punca pendekar papan kunci rentap
Masa mengkritik cekap lepas itu confirm lenyap
Keberanian atas talian kejadian harian
Omong kosong untuk lotong terus disajikan

Siapa makan cili dia rasa pedas
Siapa rasa pedas kata aku cakap lepas
Semua ambil baju ukur badan sendiri
Mana tahu kena setepek ke tempias sipi sipi

Kalau tinggal rumah sewa tapi beli kereta mewah
Amboi amboi
Tujuh kali pergi usrah sudah pandai tepis fatwa
Amboi amboi

Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi

Sampai bila orang kita layu ditolong
(Sampai bila orang kita layu ditolong)
Ketua kampung gadai tanah untuk sepitis wang saku
(Ketua kampung gadai tanah untuk sepitis wang saku)
Tapi apa aku tahu aku cuma tulis lagu
(Tapi apa kami tahu kami cuma nyanyi lagu)
Bukan nak sekolahkan korang aku bahasakan aku
(Bukan nak sekolahkan korang aku bahasakan aku)

Amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi
Amboi amboi amboi amboi amboi amboi amboi

Lagu: Navigator
Lirik: Altimet